Johannessimatupang’s Weblog

Just another WordPress.com weblog

Artikel

ARTIKEL BERIKUT  UMUMNYA  SUDAH  DITULISH PADA  JURNAL ILMIAH  ATAU MENJADI  MAKALAH PADA BERBAGAI SEMINAR.

Tanguggung Jawab Sosial Perusahaan

Analisis Industri Kesehatan Menyongsong Era Global

Pamanfaatan Internet Menopang Pembelajaran Aktif

12 Komentar »

  1. Tanggung jawab sosial perusahaan dewasa ini menjadi hal yang sangat penting kerena keberadaan perusahaan bukan hanya bermanfat bagi pemerintah dan masyarakat pada umumnya akan tetapi lebih penting harus bermanfaat bagi masyarakat yang berada dilingkungan perusahaan sekitarnya, karena masyarakat sekitar perusahaan yang merasakan dampak negatif langsung dari kegiatan perusahaan. Corporate sosial Responsibility/Commodity Development merupakan salah satu program yang dilaksanakan oleh perusahaan dalam rangka tanggung jawab sosial perusahaan dan merupakan salah satu persyaratan untuk penilaian perijinan perusahaan. Pada kenyataannya program CSR/CD yang dilaksanakan perusahaan kurang sejalan dengan program pemerintah setempat sehinggah sering terjadi tumpang tindih antara kegiatan pembangunan pemerintah dengan program CSR/CD yang dilaksanakan perusahaan.

    SARAN
    Untuk efektifitas dan efisiensi kegiatan dimana agar tidak terjadi tumpang tindih kegiatan pemerintah dengan kegiatan perusahaan dianjurkan kepada pihak perusahaan untuk melaporkan kegiatan yang akan dilaksanakannya kepada pemerintah setempat sehinggah terjadi sinkronisasi kegiatan antara program pemerintah dengan program perusahaan.

    Saudara Tarudding, coba perhatikan pertanyaan pada bacaan yang diberikan, baru jawabannya mengikuti pertanyaan tersebut. sukses selalau.

    Komentar oleh h.tarudin C2B008034 | Juni 24, 2009 | Balas

  2. PERHUTANI

    The history of governance in Java and Madura islands was started in the period of Dutch government followed then by a long development in its management. In 1972 Perum Perhutani became a BUMN (State Owned Forest Enterprise) acted by the Government Regulation Number 15 of 1972 with its working area initially covering the state owned forest resorts in Central and East Java Based on number 2 of 1978, this working area was extended to state owned forest resort in West Java Province. In 1986 Perhutani was once again adjusted as mandated by the government regulation number 36 of 1986 on State Owned Forest Enterprise (Perum Perhutani) and was revised by the Government Regulation (PP) number 53 of 1999 on State Forestry Public Corporation (Perum Perhutani). In its operation, Perum Perhutani was coordinated under the Ministry of State Owned Enterprises (BUMN) and received a technical assistance from the Ministry of Forestry. Ministry of State Owned Enterprises (BUMN) and received a technical assistance from the Ministry of Forestry.

    Perum Perhutani represents a large company in reference to the coverage of its managed area, function and variety of activities, organization level and number of employees. The current existing organization has been obviously capable of handling the overall dynamic characteristics of the organization. Each Unit led by Head of Unit assisted by Vice Head of Unit and some Chief of Bureau. Each Unit subordinates several Forest Management Unit (FMU) known as KPH, Wood Working Unit Industry known as IPKJ and KPE (Export Handling Unit) led respectively by an Administrator. By considering at those condition and business environment in Indonesia, the company demands a flexible and dynamic organization, Perum Perhutani has separated its forest governance to be handled by the FMU and business management by KBM (self sustainable business unit) led by a General Manager. Human resource management is conducted professionally by a performance and competence based method.

    Perhutani vision is To become a sustainable forest manager for the maximum benefits and prosperity of the people. Perhutani mision’s are Managing the forest resources in sustainable way based on its characteristics and watershed carrying capacity, in order to obtain the benefit from woods and non wood forest products, ecotourism, environmental services, agro-forestry and other potential forest resources to leverage profits in supporting continuous company growth, Building and developing modern and professional company, organization and corporate human resource and at the same time empower forest village community through the development of local institution and cooperative or forest village communities and Supporting and participating in country development at national and regional levels actively as well as contributing in solving the common environmental problems at national ,regional and and international levels.

    Perhutani Directors in carrying out its duties in support with the standard of corporate governance and best practices of corporate management and is committed to the principles of good corporate governance. Perhutani Directors are responsible for all activities of the governance and performance, the performance of state enterprises as stipulated in Government Regulation Number 30 of 2003. Managing director in 2010 Perhutani is Upik Rosalina Wasrin. Membership of the Board of Directors of the company’s state-owned, while the Board of Trustees was formed by Owner Shares to provide oversight of the management company run by the Board of Directors. Supervisory Board Committees established with a clear assignment of responsibility for implementation. Perum Perhutani as a business entity has committed to apply the principle of Good Corporate Governance (GCG) namely the corporate procedural principle fulfilling some principle such as; transparency, accountability, fairness, self-reliance, reasonability, and free from corruption, collusion and nepotism. To implement the program, the Board of Directors has appointed a GCG team with the main task is to facilitate the acceleration in the achievement of such required principles.

    Not less than 5,552 forest rural communities exist side by side with state forest, As a part of the corporate commitment and its social responsibility (Corporate Social Responsibility), Perum Perhutani has collaborate with the communities and other parties in forest governance by means of the collaborative forest management system This system launched since 2001. The sharing spirit in system gives a positive contribution to the communities. Not only the direct benefit for job creation and business opportunity but also they may share the forest produces in the form of timber and non timber products. Until 2008, the value of this profit sharing received by the communities has reached Rp.127,759 billion not including the crop products from forest intercropping system reaching Rp.5.83 trillion per year. The quality of this system is always evaluated and enhanced. Therefore, Perum Perhutani applies a CFMC Plus system, by enhancing and strengthening the purchasing power of the community and improving the community health with a flexible, accommodative and participative ways. The issuance of decision of the Minister of Forestry no. P.50/Menhut-II/2006 dated July 7, 2006 on guidance for business cooperation by Perum Perhutani within the forest resort, and followed up by the decision of the managing director no. 986/Kpts/Dir/2006 dated September 7, 2006 will give more rooms and opportunity for this business development within Perum Perhutani forest area, among others things are packaged drinking water under AIR PERHUTANI brand, and planting and marketing Jati Plus (teak plus) Perhutani with the business partner.

    Perhutani implemented CSR programs is very good, but the problem that often arises is the role of local government and the equally Perhutani should empower the people, but the edges are blaming each other who is eligible and must empower people. At least there is agreement that the CBFM is not the only forestry development program, but program development and empowerment of rural community, with all sides of life that can be filled with appropriate programs SKPD duties and functions. PHBMdiukur achievements terhadaperbaikan biophysical environment impact of the success of reforestation and forest decline in security problems, the social aspect of improving education, health, institutional networking and the level of harmony between Perhutanioffice officer with the Society, spec productive economy by increasing business and consumer purchasing power. So there must be coordination between government (First Sector), private (Second Sector), and NGOs (Third Sector), there should be a clear division of roles and relationships and mutually productive cooperation between the three sectors. So, it is expected that through CSR programs symbiotic mutualism between Perhutani with forest edge communities can take place even better. So, now it is necessary kefokusan and seriousness, do not blame each other.

    last time, our group sent this folder in your email Mon 10/18, 5:00 pm
    thx.

    I know the explanation is not complete, but the idea of your passage could be understood. Let me ask you the question, what are the example of Perhutani’s CSR in practicing CSR?

    Komentar oleh Kelompok II (manajemen kelas g) melani kadar, boy royen, melia, lina ocsaliani, ricky, m. firdaus | Oktober 25, 2010 | Balas

  3. CSR conducted by Perhutani one of them is the provision of funds amounting to 1.3 billion dollars to the 4299 forest village community institutions (LMDH) in East Java province as a form of corporate responsibility to the community around the forest, where forest management program funds are not supplied with the community directly to the public, but its distribution through the Ministry of Finance.
    Beside that, the responsibility or contribution is manifested through the provision of income net of corporate taxes. These dividends were deposited into the State-Owned Enterprises (SOEs).
    implementation of CSR funds Perhutani also been realized with the help of reforestation procurement, goat livestock, organic fertilizer, technical interests and dissemination of forest preservation, and other positive activities that can improve the economy of forest edge community. so here have a positive impact on the surrounding community, but it also helped the government also will increase the community’s economy.

    thx for your question …..

    Komentar oleh Kelompok II (manajemen kelas g) melani kadar, boy royen, melia, lina ocsaliani, ricky, m. firdaus | Oktober 26, 2010 | Balas

  4. Nama : Yerri Afrinaldi
    Kelas : Manajemen B 2012
    Judul artikel : “KORUPSI”

    Komentar oleh YERRI | Mei 22, 2013 | Balas

  5. CONTOH KASUS :

    Contoh perusahaan yang menerapkan CSR adalah PT PLN (Persero).
    PLN telah “berkomitmen menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat, mengupayakan tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi dan menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan”, PLN bertekad menyelaraskan pengembangan ketiga aspek dalam penyediaan listrik, yaitu ekonomi, sosial dan lingkungan. Untuk itu, PLN mengembangkan Program Corporate Social Responsibility (CSR) sebagai wujud nyata dari Tanggungjawab Sosial Perusahaan Wewenang dan tanggung jawab Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL) dan Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (CSR) PT PLN (Persero), mencakup di antaranya:
    1. Menyusun dan melaksanakan kebijakan pemberdayaan masyarakat di lingkungan perusahaan sebagai bagian dari tanggung jawab sosial perusahaan dan CSR dengan lingkup kegiatan Community relation, Community Services, Community Empowering dan Pelestarian alam.
    2. Menyusun dan melaksanakan program kepedulian sosial perusahaan.
    3. Menyusun dan melaksanakan program kemitraan sosial dan bina UKM dan peningkatan citra perusahaan.
    4. Memastikan tersedianya dan terlaksananya program pelestarian alam termasuk penghijauan dan upaya pengembangan citra perusahaan sesuai dengan prinsip Good Corporate Governance.
    Pelaksanaan Program Tanggung Jawab Sosial Perusahan (CSR) :

    a) Community Relation
    Kegiatan ini menyangkut pengembangan kesepahaman melalui komunikasi dan informasi kepada para pihak yang terkait. Beberapa kegiatan yang dilakukan PLN antara lain: melaksanakan sosialisasi instalasi listrik, contohnya melalui penerangan kepada pelajar SMA di Jawa Barat tentang SUTT/SUTET, dan melaksanakan sosialisasi bahaya layang-layang di daerah Sumenep, Pulau Madura, Jawa Timur

    b) Community Services
    Program bantuan dalam kegiatan ini berkaitan dengan pelayanan masyarakat atau kepentingan umum. Kegiatan yang dilakukan selama tahun 2011, antara lain memberikan :
    1. Bantuan bencana alam.
    2. Bantuan peningkatan kesehatan di sekitar instalasi PLN, antara lain di Kelurahan Asemrowo, Surabaya yang berada di sekitar SUTT 150kV Sawahan-Waru.
    3. Bantuan sarana umum pemasangan turap untuk warga pedesaan di Kecamatan Rumpin – Kabupaten Bogor, Jawa Barat serta bantuan pengaspalan jalan umum di Bogor – Buleleng, Bali.
    4. Bantuan perbaikan sarana ibadah.
    5. Operasi Katarak gratis di Aceh, Pekanbaru, Jawa Barat, dan kota lainnya di Indoenesia
    6. Bantuan Sarana air bersih,
    c) Community Empowering
    Kegiatan ini terdiri dari program-program yang memberikan akses yang lebih luas kepada masyarakat untuk menunjang kemandiriannya. Kegiatan yang dilakukan antara lain:
    1. Bantuan produksi dan pengembangan pakan ikan alternatif di sekitar SUTET, bekerja sama dengan Fakultas Pertanian UGM.
    2. Bantuan alat pertanian kepada kelompok tani Ngaran Jaya Kabupaten Kulonprogo, Jawa Tengah.
    3. Bantuan pengembangan budi daya pertanian pepaya organik untuk komunitas di sekitar Gunung Merapi Yogyakarta yang bekerja sama dengan Fakultas Pertanian UGM.
    4. Bantuan pengembangan pola tanam padi SRI produktivitas tinggi
    5. Bantuan pelatihan pengembangan budi daya tanaman organik di sekitar instalasi PLN
    6. Pemberdayaan anggota PKK Asemrowo, Surabaya.
    7. Program budi daya jamur tiram masyarakat Desa Umbul Metro, Lampung.
    8. Bantuan Pelatihan budidaya rumput lain di Kalimantan Timur
    9. Bantuan Pelatihan kelompok tani tambak ikan tawar Danau Sentani, Papua
    10. Pelatihan manajemen UKM dan Kiat-kiat pengembangan UKM di Papua
    11. Pelatihan manajemen pemasaran dan keuangan bagi pengrajin souvenir khas Papua
    12. Penyuluhan pertanian untuk petani di Genyem, Papua
    13. Pemberian bibit coklat masyrakat dibawah ROW P3B Sumatera

    ANALISIS:
    1. Rumus nilai yang didapat pada praktek koorporasi dalam melaksankaan tanggung jawab social lingkungan
    Menurut saya keputusan manajemen perusahaan untuk melaksanakan program-program CSR secara berkelanjutan, pada dasarnya merupakan keputusan yang rasional. Sebab implementasi program-program CSR akan menimbulkan efek lingkaran emas yang akan dinikmati oleh perusahaan dan seluruh stakeholder-nya. Melalui CSR, kesejahteraan dan kehidupan sosial ekonomi masyarakat lokal maupun masyarakat luas akan lebih terjamin. Kondisi ini pada gilirannya akan menjamin kelancaran seluruh proses atau aktivitas produksi perusahaan serta pemasaran hasil-hasil produksi perusahaan. Sedangkan terjaganya kelestarian lingkungan dan alam selain menjamin kelancaran proses produksi juga menjamin ketersediaan pasokan bahan baku produksi yang diambil dari alam.
    Bila CSR benar-benar dijalankan secara efektif maka dapat memperkuat atau meningkatkan akumulasi modal sosial dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Modal sosial, termasuk elemen-elemennya seperti kepercayaan, kohesifitas, altruisme, gotong royong, jaringan dan kolaborasi sosial memiliki pengaruh yang besar terhadap pertumbuhan ekonomi. Melalui beragam mekanismenya, modal sosial dapat meningkatkan rasa tanggung jawab terhadap kepentingan publik, meluasnya partisipasi dalam proses demokrasi, menguatnya keserasian masyarakat dan menurunnya tingkat kekerasan dan kejahatan.

    2. Apakah nilai koorporasi demikian bersifat permanen
    Tanggung jawab perusahaan terhadap kepentingan publik dapat diwujudkan melalui pelaksanaan program-program CSR yang berkelanjutan dan menyentuh langsung aspek-aspek kehidupan masyarakat. Dengan demikian realisasi program-program CSR merupakan sumbangan perusahaan secara tidak langsung terhadap penguatan modal sosial secara keseluruhan. Berbeda halnya dengan modal finansial yang dapat dihitung nilainya kuantitatif, maka modal sosial tidak dapat dihitung nilainya secara pasti. Namun demikian, dapat ditegaskan bahwa pengeluaran biaya untuk program-program CSR merupakan investasi perusahaan untuk memupuk modal sosial. Dengan demikian maka nilai koorporasi ini akan dapat bersifat permanen.

    3. Adakah muncul konflik antara pemangku kepentingan dalam melaksanakan CSR

    Sampai saat ini data tentang adanya konflik pelaksanaan CSR pada PT PLN belum dapat kami peroleh hanya saja potensi konflik akan terjadi jika pihak PT PLN dalam menyalurkan bantuan CSR nya tidak berkoordinasi dengan pihak Pemerintah, contohnya pemberian bantuan sembako, apabila tidak dikoordinasikan dengan Lurah dan RT yang menjadi sasaran bantuan CSR maka dapat dipastikan akan ada bantuan yang doble yang akan diterima oleh satu keluarga karena mereka bisa saja sudah terdaftar sebagai keluarga prasejahtera pada Badan Pemberdayaan Masyarakat.

    Nama : MARZON
    NIM : P3C114010
    Program Studi : Ilmu Ekonomi

    Komentar oleh marzon, SP, MM | November 20, 2014 | Balas

  6. TUGAS : BAHASA INDONESIA
    KELOMPOK : 9
    NAMA : 1. NENAN APRIANI
    2. NURHAYATI
    3. KARTIKA DEWI
    PROGRAM : M2A
    KATA KUNCI : PARIWISATA
    SUMBER BACA : MEDIA INDONESIA
    DAMPAK PERKEMBANGAN INTERNET
    MENDORONG PERTUMBUHAN PEREKONOMIAN PARIWISATA
    Seiring perkembangan jaman yang telah meningkat,kemajuan teknologi pun semakin berkembang pesat,salah satu nya dalam bidang teknologi informasi jaringan internet. Internet merupakan sebuah sistem global jaringan komputer yang saling menghubungkan antara satu dengan yang lain nya yang ada di penjuru dunia. Dengan hadir nya internet ini telah membuka mata dunia akan sebuah dunia baru,interaksi baru,tempat pasar baru,dan sebuah jaringan bisnis yang tanpa batas.
    Semakin berkembang nya internet pun menjadi infrastruktur perkembangan perekonomian . salah satu dampak internet terhadap kemajuan perekonomian pun dapat di lihat dari pertumbuhan pariwisata yang makin meningkat akibat dorongan dari kemajuan internet. Hal tersebut di dasarkan oleh para pengguna internet yang dapat membantu mereka menemukan dan melihat kekayaan lam indonesia yang luas dan bisa menjadi penuntun mereka dalam mengembang kan,mengenalkan,dan membudayakan pariwisata di indonesia maupun di dunia luas.
    Namun yang menjadai kendala saat ini adalah lemah nya infrastruktur jaringan internet di daerah-daerah pedesaan yang merupakan tujuan utama dari perkembangan pariwisata indonesia. Karena dengan internet ini dapat menunjang kemajuan pariwisata dan akan mempermudah pelayan pelaku usaha,agen perjalanan yang tersebar di berbagai daearah.
    Adanya kendala tersebut ialah yang harus menjadi perhatian pemerintah dengan pelaku,produsen,dan telekomunikasi yang harus gencar meningkatkan infrastruktur jaringan internet hingga ke daerah-daerah pedesaan.
    Johnie Sujiarto ketua komisi tetap kamar dagang dan industri(KANDIN). Indonesia di bidang pariwisata dan olahraga,menyadari bahwa pengguna internet dio indonesia mencapai sekitar 75 juta orang dan 15% sampai 20% dalam 3 tahun terakhir pengguna internet mengakses layanan internet untuk pemesanan tiket. Dari hal ini lah perlunya peningkatan infrastruktur dan optimalisasi dalam saluran jaringan internet yang dapat memberikan banyak manfaat bagi peguna nya dapat mengakses informasi tanpa batas. Dan dapat menarik kreativitas masyarakat dalam memperkenalkan pariwisata tanah air indonesia kepada dunia luas. Yang menjadi sarana efektif dan memberi kemudahan pelayanan bagi pelaku usaha,agen perjalana,dan imbasnya dapat mendorong pergerakan perekonomian nasional

    Komentar oleh NURHAYATI,NENA APRIANI,KARTIKA DEWI | Mei 11, 2015 | Balas

  7. TUGAS :BAHASA INDONESIA
    KELOMPOK :14
    NAMA : 1. MRIVAL RINALDI(RRC1B014061)
    2. DITA YUDA SARI(RRC1B014065)
    PROGRAM :M2A
    KATA KUNCI :PEREKONOMIAN
    SUMBER BACA : INFO JAMBI.COM
    JAMBI BAGUS.COM/?=1644

    PERTEMBUHAN EKONOMI JAMBI 7,93%,APAKAH BERKUALITAS?
    Pertumbuhan perekonomian jambi 4 tahun terakhir terus mengalami peningkatan. Berdasarkan badan pusat statistik(BPS) Nasional No.17/02/tahun:XVIII kamis(5/2) Dijakarta,pertumbuhan ekonomi jambi naik secara spesial mencapi 7,93%.pertumbuhan perekonomian jambi ini tertinggi disumatera dan tingkat 2 secara nasional setelah sulawesi barat dengan pertumbuhan ekonomi nya 8,73%.
    Pertumbuhan ekonomi ini berpengaruh positif berpengaruh terhadap investasi,kita mengingat salah satu tolak ukur investor baik investasi di daerah adalah pertumbuhan perekonomian yang stabil”ungkap HBA”.
    Sedangkan menurut Zumi Zola pertumbuhan perekonomian jambi yang dinilainya tidak memiliki efek bagi masyarakat bawah terutama bagi para petani. Pertumbuhan ekonomi jambi 7,93% tapi nyata nya para petani masih banyak yang susah,banyak yang tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan.
    Menurut kami pertumbuhan perekonomian jambi yang 7,93% tidak memihak kepada rakyat dan ini hanya mementingkan instansi tertuntu dan hanya dilatar belakangi oleh politik semata.pertumbuhan yang terus mengalami peningkatan di pengaruh i oleh beberapa faktor : perkebunan, bahan galian, dan pariwisata. Namaun kenyataan di lapangan haraga barang hasil perkebunan masih di harga yang sangat rendah dan tidak sebanding dengan pengluaran penghasilan petanai tersebut contoh nya sawit dimana yang menguasai perkebuna sawit tersebut adalah perusahaan yang mengelola sawit itu menjadi CPO disitulah perusahaan mendapat penghasilan yang lebih besar dari pada petani tersebut .untuk menciptakan perokonomian yang pro rakyat tentu harus didukung oleh pemerintah dengan memberikan fasilitas- fasilitas penunjang agar petani tersebut dapat meningkatkan kualitas hasil pertanian tersebut. Pertumbuhan ekonomi jambi bagaikan sebatang bambu yang hari demi hari semakin tinggi dan kokoh diluar sedangkan di dalam nya kosong.

    Komentar oleh DITA YUDA SARI,M RIVAL RINALDI | Mei 11, 2015 | Balas

  8. Tugas : Bahasa Indonesia
    Kelompok : 8 (Delapan)
    Nama : 1. Deva Rianti (RRC1B014025)
    2. Ibror Mutaqi (RRC1BO14041)
    3. Ragil Raasiwi (RRC1B014097)
    Kelas : M2A

    MENJAMUR NYA BISNIS ONLINE
    Pada era sekarang ini teknologi yang di ciptakanoleh para penemu semakin canggih ,semua bisa kita temukan hanya dengan mengakses lewat internet, bila di bandingkan dengan jaman sepuluh tahun yang lalu masih banyak pembisnis atau perusahaan-perusahaan yang hanya mengandalkan media tv, Koran, radio untuk memasarkan produk mereka,tetapi saat ini media yang cukup efektif untuk melakukan kegiatan bisnis yaitu melalui media online atau yang sering kita dengar dengan bisnis online, bisnis online merupakan suatua kreatifita bisnis baik produk maupun jasa yang di tawarkan melalui media internet, di mana kegiatan dari negosiasi hingga kegiatan transaksinya di lakukan melaluimedia online, yang tujuannya untuk mempermudah dan meringankan kegiatan dalam menghasilkan uang. Bisnis online ini tidak memandang usia siapa saja bisa melakukan bisnis tersebut, sebab bisnis online ini mudah di gunakan dan cukup efektif, bisnis online ini merupakan peluang bsnis yang cukup menguntungkan, dan jangkawan pasarnya pun semakin luas,yang biasanya jika kita berjualan pada jakauan yang sempit sekarang ini kita bisa berjualan lebih luas bukan hanya di dalam kota melainkan biasa keluar kota bahkan bisa kepasar internasional hanya dengan memanfaatkan media internet. Hal yang perlu di pelajari untuk melakukan bisnis online ini salah satunya dengan menyiapkan modal setelah itu menentukan jenis barang/jasa yang akan kita jual lalu melakukan surve pasar serta kegiatan promosi.

    Bisnis online kelihatan nya emang benar-benar menjajikan untuk dapat menghasilkan penghasilan yang cukup besar,banyak orang yang berhasil di bisnis online. Hal ini membuat penmimat bisnis online dio internet semakin marak(pesat),hal ini juga membuat cela bagi beberapa opnum penipuan untuk dapat beraksi di bisnis online .
    Biasa nya dampak yang sering di peroleh dari bisnis online seperti barang/jasa yang ditawarkan tidak sesuai dengan permintaan, biasa nya proses negosiasi yang di lakukan di bisnis online tidak sperti di pasar yang dapat bebas melakukan negosiasi/penawaran.

    Kata kunci : Bisnis Online

    Sumber Baca :
    Anonim.2015.maraknya bisnis online di Indonesia. http://www.seputarukm.com/maraknya-bisnis-online-di-indonesia/

    Komentar oleh DEVA RIANTI,IBROR MOTAQI,RAGIL RAKASIWI | Mei 11, 2015 | Balas

  9. TUGAS : BAHASA INDONESIA
    KELAS : M2B
    PROGRAM : REGULER MANDIRI
    NAMA KELOMPOK 5 (LIMA) :
    1. WINDA WULANDARI (RRC1B014024)
    2. DIANA (RRC1B014042)
    3. JUMIANIS YANTI (RRC1B014058)

    Aktifitas PETI (Penambangan Emas Tanpa Izin) Di Sepanjang Aliran Sungai

    PETI atau juga sering disebut sebagai kegiatan dompeng/kerja dompeng . Yang merupakan salah satu kegiatan untuk mencari butiran demi butiran emas disepanjang aliran sungai yang nilainya sangat berharga jika diperdagangkan. Menurut sejumlah fakta yang ada , kegiatan dompeng ini telah banyak dilakukan di beberapa daerah khususnya terjadi di kabupaten-kabupaten. Kawasan-kawasan yang telah menjadi sumber kegiatan dompeng tentunya akan menjadi tercemar dan lingkungan menjadi tidak sehat , berbagai penyakitpun berdatangan. Berbagai keluh kesah masyarakat setempat mulai dirasakan. Namun, para pelaku PETI ini tak pernah jera untuk melakukan kegiatan tersebut meskipun pihak-pihak berwajib telah melalukan beberapa kali razia dengan konsekuensi denda dan juga penghancuran mesin dompeng. Yang menjadi pertanyaan disini adalah ketika pihak berwajib mengadakan razia dan terjun langsung ke lokasi , namun mereka tak menemukan apapun di lokasi tersebut .Lokasi itu sepi dan kegiatan dompengpun tidak ada . Bisa dikatakan ada yang membocorkan informasi tentang peraziaan itu terlebih dahulu (oknum dalam) kepada para pelaku dompeng yang selalu menggagalkan proses razia .Para pelaku dompeng umumnya memiliki tingkat egoisme yang tinggi , mereka selalu memikirkan kepentingan dan keuntungan yang akan mereka peroleh sendiri tanpa mempertimbangkan dampak yang akan ditimbulkan dari kegiatan tersebut

    Kata kunci : Aktifitas PETI, kebocoran informasi razia
    Sumber baca : http://jambi.tribunnews.com/2015/05/08/breaking-news-kawasan-peti-di-merangin-banjir-ratusan-rumah-terendam

    Komentar oleh Winda Wulandari | Mei 13, 2015 | Balas

  10. Selamat Siang Pak Jo, Salam sejahtera untuk kita semua.

    Kelompok 12
    Nama :
    1. Tado Satria Wicaksana (C1B014074)
    2. Satrio Prasojo (C1B014094)
    3. Rapendo Mandagala (C1B014107)
    Kelas Manajemen G 2014 (Reguler)/Kelas Sore
    Judul : Sumber Daya Alam Yang Sudah Menipis
    Jaman modern terlalu komsuntif yang berdampak terhadap suumber daya alam menipis terutama sumber minyak bumi yang semakin hari semakin berkurang sendangkan faktor konsumsi yang tidak berkelanjutan
    Sumber Daya Alam adalah segala sesuatu yang muncul secara alami yang dapat digunakan untuk kebutuhan manusia pada umumnya. Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah. Ini merupakan anugrah yang luar biasa. Namun sangat di sayangkan, SDA yang berlimpah tidak di immbangi dengan SDM yang menunjang. Sehingga Indonesia memiliki ketergantungan dengan Negara lain. Hal ini dikarenakan SDM Indonesia belum bisa mengolah anugrah SDA dari Tuhan. Teknologi yang kurang memadai menjadi kendala besar dalam mengolah SDA tersebut.
    Sumber Daya Alam banyak ditemukan di Indonesia, mulai dari pelosok sampai ke kota mudah di temukan. Namun sekarang ini sumber daya alam di Indonesia sudah mulai menipis. Dimulai dari hutan yang sudah banyak gundul melalui proses resmi ataupun proses tidak resmi sampai pengambilan sumber daya alam yang berlebihan dari pihak yang mengatas namakan dirinya sebagai pengusaha. Bahkan ada yang tega membakar hutan, sehingga sumber daya alam di Indonesia semakin menipis.
    Inilah tugas kita sebagai warga yang menempati tanah air yang untuk mengatasi masalah ini, karena kita semua bertanggung jawab atas Negara ini. Pemerintahan bisa mengadakan pelatihan agar kita tidak bergantung kepada Negara lain. Lalu dengan memajukan teknologi agar kita dapat mengolah sumber daya alam kita tanpa bergantung dengan khawatir dengan masalah masalah sumber daya alam.

    Komentar oleh TadoSatria | Mei 14, 2015 | Balas

  11. KEPEMIMPINAN DALAM MANAJEMEN
    BAB 1
    PENDAHULUAN
    LATAR BELAKANG
    Sebelum kita mendalami lebih jauh tentang Kepemimpinan dalam manajemen, ada baiknya kita mengetahui dahulu definisi kepemimpinan, Kepemimpinan adalah proses memengaruhi atau memberi contoh oleh pemimpin kepada pengikutnya dalam upaya mencapai tujuan organisasi itu sendiri, Cara mempelajari kepemimpinan adalah “melakukannya dalam kerja” dengan praktik seperti pemagangan pada seorang seniman Praktisi,pengrajin,atau ahli, Apabila kita berpikir tentang pemimpin yang heroik seperti Napoleon, Sukarno, Jenderal Sudirman, dan lain sebagainya kita harus mengakui bahwa sifat-sifat seperti memang telah melekat pada diri mereka dan telah mereka manfaatkan untuk mencapai tujuan yang diinginkan
    Manajemen dalam bahasa inggris berarti mengelola atau mengatur, Manajemen diartikan sebagai ilmu,ataupun profesi, manajemen sebagai ilmu merupakan bidang pengetahuan yang berusaha memahami mengapa dan bagaimana orang bekerja sama, Manajemen merupakan suatu sistem yang setiap komponennya menampilkan sesuatu untuk memenuhi kebutuhan. Manajemen sebagai sistem memiliki fungsi-fungsi pokok yaitu perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan (actuating), dan pengawasan (controlling).
    Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas lebih lanjut mengenai kepemimpinan dalam manajemen, perbedaan kepemimpinan dan manajer yang sering disamakan dalam perspektif masyarakat awam.

    Komentar oleh Muhammad Alfayed | Mei 2, 2016 | Balas

  12. Selamat siang pak jo salam sejahtera untuk kita semua.
    Nama :Muhammad alfayed
    Nim : C1B015021
    Kelas : Manajemen A 2015
    KEPEMIMPINAN DALAM MANAJEMEN
    BAB 1
    PENDAHULUAN
    LATAR BELAKANG
    Sebelum kita mendalami lebih jauh tentang Kepemimpinan dalam manajemen, ada baiknya kita mengetahui dahulu definisi kepemimpinan, Kepemimpinan adalah proses memengaruhi atau memberi contoh oleh pemimpin kepada pengikutnya dalam upaya mencapai tujuan organisasi itu sendiri, Cara mempelajari kepemimpinan adalah “melakukannya dalam kerja” dengan praktik seperti pemagangan pada seorang seniman Praktisi,pengrajin,atau ahli, Apabila kita berpikir tentang pemimpin yang heroik seperti Napoleon, Sukarno, Jenderal Sudirman, dan lain sebagainya kita harus mengakui bahwa sifat-sifat seperti memang telah melekat pada diri mereka dan telah mereka manfaatkan untuk mencapai tujuan yang diinginkan
    Manajemen dalam bahasa inggris berarti mengelola atau mengatur, Manajemen diartikan sebagai ilmu,ataupun profesi, manajemen sebagai ilmu merupakan bidang pengetahuan yang berusaha memahami mengapa dan bagaimana orang bekerja sama, Manajemen merupakan suatu sistem yang setiap komponennya menampilkan sesuatu untuk memenuhi kebutuhan. Manajemen sebagai sistem memiliki fungsi-fungsi pokok yaitu perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing), pelaksanaan (actuating), dan pengawasan (controlling).
    Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas lebih lanjut mengenai kepemimpinan dalam manajemen, perbedaan kepemimpinan dan manajer yang sering disamakan dalam perspektif masyarakat awam.

    Komentar oleh Muhammad Alfayed | Mei 2, 2016 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: